Perutusan Pengarah Eksekutif/CEO PPAI

Assalamualaikum w.b.t

Minggu ini kita diuji oleh Allah dengan kenaikan harga minyak petrol dan diesel.  Ramai yang mengeluh, membantah kenaikan ini dan ada juga yang diam, tunggu dan lihat sahaja.   Seperti kebiasaan yang berlaku sebelum ini apabila harga minyak naik, maka harga barang juga akan naik.  Sebenarnya fenomena ini pernah terjadi di zaman rasul s.a.w.  Sahabat-sahabat r.a bertanyakan kepada baginda s.a.w. “wahai Rasulullah, harga-harga barang banyak yang naik, maka tetapkan keputusan yang mengatur harga barang.”

Jawab baginda s.a.w.

“sesungguhnya Allah adalah Dzat yang menetapkan harga, yang menyempitkan dan melapangkan reseki, Maha pemberi rezeki.  Sementara aku berharap dapat berjumpa dengan Allah dalam keadaan tidak ada seorang pun dari kalian yang menuntutku disebabkan kezaliman ku dalam urusan darah maupun harta”

(Riwayat Ahmad, Abu Daud, Termidzi, Ibnu Majjah)

ceoppaiRezeki, ajal maut, & jodoh petemuan adalah rahsia Allah.  Yakinlah, rezeki yang Allah tetapkan tidak akan bertambah maupun berkurang, meskipun harga barang meningkat,  itu sama sekali tidak akan mengganggu rezeki kita yang telah ditetapkan.

Firman Allah s.w.t.

“dan kalaulah Allah memewahkan rezeki bagi setiap hambaNya, nescaya mereka akan melaupaui batas di bumi (dengan perbuatan liar durjana), akan tetapi Allah menurunkan (rezekiNya itu) menurut kadar yang tertentu sebagaimana yang dikehendakiNya, sesungguhnya Ia mengetahui dengan mendalam akan segala keadaan hambaNya, lagi melihat dengan nyata,

(surah Asy-Syuura, ayat 27)

Diriwayatkan seseorang datang kepada Imam Hasan Basri r.a. mengadu tanahnya tidak subur, lalu dijawab, “beristighfarlah”.  Kemudian datang yang lain mengadu kemiskinan, jawab beliau, “beristighfarlah”.  Datang yang lain minta doa agar rezekikan seorang anak, jawab beliau, “beristighfarlah”.   Lalu ditanya mengapa jawapannya semua sama bagi soalan yang berbeza,  katanya” ini bukan pendapatku, inilah yang Nabi Nuh a.s. sebut, lalu membaca ayat 9 – 12 dari surah Nuh.

Oleh itu, marilah kita sama-sama beristighfar memohon ampun kepada Allah s.w.t. di atas apa yang berlaku kemungkinan ada kesilapan yang telah kita lakukan selama ini, yang menyebabkan Allah menguji kita.  Di samping itu tingkatkan kesabaran kita, mudah-mudahan Allah membantu kita dan mereka yang dizalimi.  Insya Allah, ada hikmah disebalik peristiwa ini.

29 Syawal 1434 / 5 September 2013

TOP